Menteri Bintang Ajak Forum Anak Nasional Kampanyekan Protokol Kesehatan 3M

  • Dipublikasikan Pada : Minggu, 27 September 2020
  • Dibaca : 155 Kali
...

 


Siaran Pers Nomor: B-250/Set/Rokum/MP 01/09/2020

Jakarta (27/09) -  Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga mengajak anak-anak yang tergabung dalam Forum Anak Nasional (FAN) untuk ikut menyosialisasikan kampanye 3M (Memakai Masker, Mencuci Tangan, dan Menjaga Jarak) kepada orang terdekat dan lingkungan sekitar mereka. Hal ini dilakukan karena pada September 2020 terjadi peningkatan jumlah pasien terpapar Covid-19 yang didominasi oleh kluster keluarga. 

“Anak-anak yang tergabung dalam FAN ini kan jumlahnya banyak ya, mereka tersebar di 34 provinsi, 451 kab/kota, ribuan kecamatan, dan ribuan kelurahan/desa. Dengan jumlah yang banyak ini menjadi potensi luar biasa untuk dapat memasifkan kampanye 3M dan Protokol Kesehatan Keluarga sesuai arahan Bapak Presiden terkait dengan pencegahan penyebaran Covid-19 di kluster keluarga. FAN dapat memanfaatkan perannya sebagai Pelopor dan Pelapor (2P) untuk menyebarluaskan kampanye ini dengan cara yang kreatif dan inovatif sesuai dengan usia mereka dan dengan memanfaatkan berbagai media terutama media sosial,” ungkap Menteri Bintang dalam dialog virtual bersama perwakilan Forum Anak Nasional (FAN) se-Indonesia, Dinas PPPA provinsi dan kabupaten/kota, Sekretariat FAN, dan Fasilitator Nasional FAN, Sabtu (26/9). 

Menteri Bintang menambahkan penekanan pencegahan covid 19 pada kluster keluarga salah satunya dengan kampanye penggunaan masker di dalam rumah bagi anggota keluarga yang sakit dan yang merawat serta anggota keluarga berisiko/carrier, terutama apabila di dalam rumah terdapat kelompok rentan seperti anak balita, ibu hamil atau menyusui, lansia serta memiliki penyakit bawaan. “Kita harus memberikan pemahaman kepada seluruh anggota keluarga agar mengetahui kondisi kesehatan setiap anggota keluarga di rumah, termasuk harus memakai masker bagi yang sakit dan yang merawat. Tingkat terpaparnya Covid-19 dalam kluster keluarga yang terjadi saat ini tidak terlepas karena ada kegiatan-kegiatan yang dilakukan secara offline seperti kumpul keluarga besar, ulang tahun, arisan, reuni, dan kegiatan lainnya yang kurang memperhatikan protokol kesehatan. Di sinilah FAN dapat berperan untuk mengingatkan kepada keluarga dan lingkungan sekitar agar untuk saat ini hindari pertemuan fisik dan beralih ke pertemuan secara daring,” tambah Menteri Bintang. 

“Pada kesempatan ini juga Bunda mohon kalian bisa ikut mengambil peran dalam mencegah penyebaran Covid-19 dalam kluster keluarga. Mari kita bekerja bersama-sama, bergerak bersama, bergotong royong karena Bunda yakin jika kita bersatu maka kita akan bisa untuk keluar dari situasi sulit ini dengan kita saling menjaga satu-sama lainnya. Kampanye gerakan masif yang di arahkan Bapak Presiden ini akan melibatkan jaringan organisasi perempuan termasuk PKK, tapi Bunda mempunyai keyakinan yang besar dan kuat kalau dengan melibatkan FAN akan menjadi kekuatan yang sangat besar untuk pencegahan Covid-19 di kluster keluarga ini bisa kita minimalkan. Mudah-mudahkan dalam waktu dekat ini Protokol Kesehatan Keluarga bisa segera selesai sehingga kemudian FAN dapat membantu dalam hal menyosialisasikan hal tersebut,” ujar Menteri Bintang. 

Berbagai upaya telah, sedang dan akan terus dilakukan Kemen PPPA, terutama untuk mengedepankan kepentingan terbaik bagi anak selama masa pandemi Covid-19 dan adaptasi kebiasaan baru. Hal tersebut salah satunya dengan menginisiasi Gerakan Bersama Jaga Keluarga Kita (Berjarak). Gerakan Berjarak hadir dengan dengan 10 aksi yang fokusnya adalah pencegahan dan penanganan untuk memastikan bahwa perempuan dan anak terlindungi dari paparan Covid-19. Berkaitan dengan Gerakan Berjarak terdapat portal yang bisa diakses melalui berjarak.kemenpppa.go.id yang di dalamnya terdapat bahan edukasi dalam bentuk video, KIE, infografis, leaflet, dll.

Sementara itu, Divisi Data dan Dokumentasi FAN Sumatera Selatan, M. Harits Tsabitul menyampaikan saat masa pandemi sudah banyak program-program yang dilakukan oleh FAN terkait pencegahan Covid-19. “Beberapa kegiatan telah kami lakukan untuk edukasi dan pencegahan Covid-19. Selain itu, kami juga menggunakan sosial media seperti tiktok untuk melakukan challenge terkait dengan 3M dan Covid-serta mengajak beberapa influencer seperti Isyana Saraswati, Raffi Ahmad, dan Tasya Kamila dalam kegiatan kami. Kemudian ada juga kegiatan tiktoknya FAN dimana kami mengajak seluruh anak Indonesia menyampaikan dan menyosialisasikan terkait dengan 3M. Ke depannya, kami akan terus melakukan berbagai kegiatan rencana aksi nasional untuk ikut mendukung sosialisasi kampanye 3M tentunya dengan cara yang kreatif sehingga bisa diterima mudah oleh anak-anak,” ujar Harits.


PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN 
DAN PERLINDUNGAN ANAK 
Telp.& Fax (021) 3448510, 
e-mail : publikasi@kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Jumat, 23 Oktober 2020

Perempuan Bali Tangguh Hadapi Covid-19 (17)

Pada masa pandemi Covid-19, naluri seorang ibu dan istri melindungi dan menjaga anggota keluarga, sehingga seringkali mengambil peran sebagai manajer…
Siaran Pers, Jumat, 23 Oktober 2020

Cegah Stunting Sejak Masa Kehamilan, Laki-Laki Juga Harus Dilibatkan (19)

Isu kesehatan perempuan yang berdampak pada banyaknya jumlah anak kerdil (stunting) seringkali masih dianggap hanya tanggung jawab perempuan
Siaran Pers, Jumat, 23 Oktober 2020

Forum Anak ASEAN : Ciptakan Lingkungan Keluarga Suportif, Dukung Kesehatan Mental Anak Selama Pandemi Covid-19 (83)

6th ASEAN Children’s Forum (ACF) atau Forum Anak ASEAN ke-6 telah selesai dilaksanakan dengan Kamboja sebagai tuan rumah pelaksanaan ACF…
Siaran Pers, Rabu, 21 Oktober 2020

Jaga Keluarga Kita, Terapkan Protokol Kesehatan Keluarga (64)

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) melalui Gerakan Bersama Jaga Keluarga Kita (BERJARAK) mengajak Dinas Pemberdayaan Perempuan dan…
Siaran Pers, Rabu, 21 Oktober 2020

Menteri Bintang Dorong Perempuan Terlibat Aktif dan Kawal Pilkada Serentak 2020 (71)

Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak Tahun 2020 akan digelar bertepatan dengan Peringatan Hari Ibu yang diperingati setiap 22 Desember.