Pendidikan Karakter Untuk Anak, Wujudkan SDM Berkualitas

  • Dipublikasikan Pada : Senin, 20 September 2021
  • Dibaca : 132 Kali
...

Siaran Pers Nomor: B- 342/SETMEN/HM.02.04/09/2021

 

Jakarta (20/09) - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga menekankan pentingnya pendidikan karakter bagi anak guna mempersiapkan generasi mendatang yang berkualitas menuju Indonesia Layak Anak 2030 dan Indonesia Emas 2045.

“Berdasarkan Sensus Penduduk 2020, sepertiga penduduk Indonesia atau 84,4 juta adalah anak-anak berusia 0-18 tahun. Dari jumlah tersebut sekitar 38 persen adalah anak usia dini berusia 0-6 tahun, sementara 36 persen adalah anak usia 6-14 tahun yang kebanyakan sedang menuntut ilmu di jenjang Sekolah Dasar. Maka, dalam kondisi tersebut, hal strategis dan penting dilakukan adalah memprioritaskan implementasi pembangunan nasional yang mengedepankan pemenuhan hak  anak,” jelas Menteri Bintang dalam acara Webinar Nasional HUT XVIII Sekolah Pertiwi Abhilasa, Jakarta (18/9).

Menteri Bintang menekankan pentingnya dukungan terhadap tumbuh kembang anak yang berkualitas. Lembaga pendidikan, terutama tingkat KB (Kelompok Belajar), TK dan SD tentunya harus mampu memfasilitasi secara profesional sarana dan prasarana yang mendukung stimulasi, target pembelajaran dan pendidikan karakter bagi anak.

“Bersama-sama dengan orang tua, tenaga pendidik harus dapat mencari jalan keluar  berbagai luapan ekspresi anak-anak yang tentunya dengan mengedepankan kepada perspektif pemenuhan hak anak. Sudah menjadi tugas kita, orang dewasa di sekitar mereka untuk memahami bahasa anak-anak. Karena, mengantarkan anak-anak yang berkualias untuk meraih cita-citanya merupakan investasi kepada calon pemimpin bangsa. Investasi yang berdampak langsung pada kesejahteraan, kesuksesan dan kemajuan negara,” kata Menteri Bintang.

Menteri Bintang menegaskan Kemen PPPA siap bersinergi, berkolaborasi demi memastikan hak anak-anak Indonesia terpenuhi dan terlindungi sebaik-baiknya. Salah satunya, melalui inisasi Satuan Pendidikan Ramah Anak, yang juga mendukung indikator terbentuknya Kabupaten/Kota Layak Anak.

Melanjutkan hal tersebut, Ketua Komite III DPD RI, Sylviana Murni menjelaskan pentingnya membangun generasi emas 2045 dengan memberikan keterampilan yang disesuaikan dengan perkembangan zaman. Di antaranya, kualitas karakter guna beradaptasi dengan lingkungan yang dinamis, litersi dasar di berbagai bidang, dan kompetensi dalam memecahkan berbagai masalah dengan berfikir kritis, kreatif, komunikatif dan kolaboratif.

“Hal pertama yang harus dilakukan untuk menghadapi abad 21 adalah membangun karakter bangsa. Bapak Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa dalam mengembangkan pendidikan, pendidikan karakter harus terus diajarkan dan dipupuk pada siswa, seperti nilai-nilai kasih sayang, keteladanan, perilaku, moralitas dan kebhinekaan. Pembangunan kebudayaan dan karakter bangsa, serta meningkatkan SDM berkualitas dan berdaya saing memiliki kedudukan sentral dalam kerangka pembangunan nasional untuk mewujudkan negara maju, mandiri, modern, unggul dan beraya saing,” tutur Sylviana.

Menyambung hal tersebut, Dirjen Bimas Hindu Kementerian Agama, Tri Handoko Seto menyampaikan stretegi peningkatan peserta didik memeperoleh layanan pendidikan berciri khas agama Hindu melalui beberapa upaya, diantaranya: (1) Menguatkan sistem pendidikan yang berperspektif moderat; (2) meningkatkan asesmen dan kemampuan berfikir siswa; (3) meningkatnya kualitas tenaga pendidik satuan pendidikan; (4) meningkatnya jumlah guru yang memenuhi Standar Nasional Pendidikan; (5) meningkatnya kualitas standar dan sistem penjaminan mutu pendidikan; dan (6) didapatkan hasil menguatnya pendidikan karekter siswa.

“Kita harus betul-betul memahami apa kebutuhan anak di abad 21, apa tantangannya, bagaimana kita memanfaatkan teknologi yang sudah berkembang dan kita juga sudah harus terbuka tentang wawasan berkarakter. Ini penting kita perhatikan bersama. Oleh karenanya, lembaga pendidikan setidaknya diharapkan membangun sinergi dan kolaborasi secara penta-helix dengan 5 unsur yakni lembaga pendidikan, pemerintah, legislatif, swasta dan media,” ungkap Tri Handoko.

Pendidikan karakter bagi anak tidak hanya diselenggarakan oleh guru di instansi pendidikan, melainkan orang tua yang memiliki peranan krusial khususnya di era digital. Tenaga Pengajar Lembaga Ketahanan Nasional, Marsekal Muda TNI I Nyoman Trisantosa menyampaikan bahwa teknologi akan akan terus berkembang, era digital bukan persoalan siap atau tidak siap dan bukan pula suatu opsi, namun suatu konsekuensi. Oleh sebab itu, orang tua di rumah yang lebih banyak menghabiskan waktu bersama anak terutama di masa pandemi, diharapkan dapat lebih memahami perangkat teknologi. Hal tersebut bertujuan untuk memberikan pendampingan dan pendidikan kepada anak ketika menggunaan perangkat gadget, berselancar di internet dan berinteraksi menggunakan sosial media.

 

 

 

BIRO HUKUM DAN HUMAS

KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

DAN PERLINDUNGAN ANAK

Telp.& Fax (021) 3448510

e-mail : humas@kemenpppa.go.id

website : www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Sabtu, 23 Oktober 2021

Menteri PPPA Ajak Masyarakat Berikan Ruang bagi Anak Berhadapan Hukum ( 13 )

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga menyatakan anak yang berhadapan dengan hukum seringkali terabaikan hak-hak dasarnya seperti…

Siaran Pers, Jumat, 22 Oktober 2021

Hadiri Pemberian Penghargaan WEPs, Menteri PPPA: Hapus Diskriminasi Perempuan dan Wujudkan Kesetaraan Gender di Indonesia ( 55 )

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga menghadiri acara Penganugerahan Penghargaan Prinsip Pemberdayaan Perempuan (Women’s Empowerment Principles/WEPs) yang diselenggarakan…

Siaran Pers, Jumat, 22 Oktober 2021

Tingkatkan Pemberdayaan Ekonomi Perempuan di Era Digital, Kemen PPPA Gandeng Tokopedia Gelar Pelatihan Bisnis Online ( 74 )

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) bekerja sama dengan Tokopedia kembali menggelar pelatihan penguatan kapasitas perempuan pelaku usaha.…

Siaran Pers, Kamis, 21 Oktober 2021

Minahasa Utara Berkomitmen Mewujudkan Desa Ramah Perempuan dan Anak (DRPPA) ( 68 )

Minahasa Utara, Sulut (21/10) – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) kembali mencatatkan 2 (dua) desa yang berkomitmen…

Siaran Pers, Kamis, 21 Oktober 2021

Menteri PPPA Kunjungi LPKA dan Lapas Perempuan Di Kota Tomohon ( 78 )

Tomohon, Sulut (21/10) – Dalam rangka kunjungan kerja di Provinsi Sulawesi Utara, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Bintang…