Perempuan Harus Nikmati Hasil Pembangunan

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 2277 Kali

Gorontalo - Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar, mengatakan, perempuan Indonesia seharusnya menikmati hasil pembangunan yang sudah dicapai, dan juga dilibatkan dalam prosesnya.

"Untuk bisa menikmati hasilnya, perempuan juga harus dilibatkan dalam proses pembangunan dan mendapat tempat strategis di pemerintahan dan sektor lainnya," ungkap Linda, dalam roadshow Pengarasutamaan Gender, di Gorontalo, Kamis (27/10).

Penduduk Indonesia tahun 2010 diperkirakan mencapai 237,55 juta jiwa dan 49,70 persen diantaranya adalah perempuan. Dengan jumlah itu, kata Linda, perempuan merupakan investasi, aset dan potensi bangsa yang dapat memberikan kontribusi besar bagi kehidupan berbangsa dan bernegara.

"Jika kita tambahkan dengan jumlah anak Indonesia, maka terdapat 70 persen perempuan dan anak, sehingga dapat dipastikan keduanya menjadi bagian penting yang menentukan perkembangan dan kemajuan negara ini," jelasnya.

Ia menambahkan, kedudukan dan peran perempuan di Indonesia telah diupayakan selama dua dasawarsa dan hasilnya banyak kemajuan di bidang pembangunan seperti sosial, politik, ekonomi dan hukum.

Namun demikian masih terjadi kesenjangan gender di sejumlah bidang strategis seperti banyaknya perempuan buta aksara dibanding laki-laki.

Masalah lainnya yakni tingginya angka kematian ibu hamil dan melahirkan, rendahnya akses perempuan dalam pembangunan ekonomu serta rendahnya keterwakilan perempuan di legislatif, eksekutif dan yudikatif.

Untuk mengatasi kesenjangan gender, Kementrian PP dan PA gencar mensosialisasikan Pengarasutamaan Gender (PUG) dan mendorong lembaga terkait untuk mengintegrasikan perempuan dan anak dalam semua aspek pembangunan.

"Intinya, pola pikir masyarakat harus diubah bahwa persoalan gender tidak hanya melulu perbedaan biologis dan kodrat, melainkan peran keduanya dalam tatanan sosial kemasyarakatan," tambahnya. [sumber: gatranews.com]

 

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Selasa, 18 Februari 2020

Kasus Eksploitasi Seksual dan Perdagangan Anak Melalui Media Online Mengkhawatirkan, Menteri PPPA Angkat Suara (93)

Menanggapi maraknya kasus eksploitasi seksual dan perdagangan anak dengan modus iming-iming pekerjaan bergaji tinggi melalui aplikasi media sosial, Menteri Pemberdayaan…
Buku, Senin, 17 Februari 2020

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2018 (36)

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2018
Buku, Senin, 17 Februari 2020

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2017 (19)

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2017
Buku, Senin, 17 Februari 2020

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2017 (15)

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak Kabupaten/Kota 2017
Siaran Pers, Minggu, 16 Februari 2020

Kemen PPPA Terjunkan Tim Dampingi Anak Korban Perundungan di Malang (149)

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) menerjunkan tim untuk menindaklanjuti kasus perundungan yang menimpa pelajar SMPN 16 Malang,…