Linda Soroti Semakin Merosotnya Minat Baca

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 1040 Kali

Kemajuan teknologi ternyata tidak hanya membawa dampak positif semata berupa kemudahan akses. Banyak pula dampak negatif yang merambah hingga ke berbagai lini kehidupan. Salah satunya adalah budaya membaca yang kini mulai terkikis dan nyaris hilang.

Anak-anak yang dulunya akrab berteman dengan buku, malah kini meninggalkannya. Mereka lebih banyak menghabiskan waktunya untuk kegiatan yang tidak bermanfaat.

"Saya rasanya sedih sekali melihat anak-anak seperti itu. Mereka malah lebih banyak menghabiskan waktunya untuk bermain game, ketimbang membaca. Dan ini sebenarnya menjadi ancaman serius bagi kita semua," ujar Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar saat menjadi pembicara dalam seminar pembudayaan gemar membaca di Pangkal Pinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Senin Siang (14/11).

Menurutnya, data menunjukan bahwa setiap tahun terjadi penurunan minat baca warga di negara ini secara drastis. Indonesia termasuk berada pada posisi buncit. Dari 62 negara yang menjadi sampel, Indonesia berada di urutan ke-57.

"Ini sungguh angka yang sangat memprihatinkan. Dan harus menjadi tugas kita bersama untuk bisa mengembalikan minat membaca, terutama anak-anak kita," katanya.

Begitu pula yang terjadi di kalangan orang tua. Kata Linda, orang tua kini juga lebih banyak berbicara ketimbang membaca. Padahal, idealnya, orang tua harus menjadi contoh atau teladan yang baik bagi anak-anaknya. Minimal bisa menyiapkan bahan bacaan ataupun perpustakaan keluarga.

"Mari bersama kita buat terobosan baru untuk menyelamatkan anak-anak bangsa. Selain di keluarga, kami di pemerintah juga akan terus dorong. Nanti kami ajak semua lembaga terkait untuk galakkan program taman bacaan, perpustakaan keliling, dan kota layak anak," imbuhnya.

Ia mencontohkan beberapa daerah yang sudah memulai program dimaksud. Seperti Yogyakarta yang kini mengalami lonjakan angka yang tinggi untuk minat membaca warganya. Itu bersamaan dengan program kota layak anak yang terus dikampanyekan di sana. Begitupun di Solo, Jawa Tengah yang menerapkan jam wajib belajar mulai pukul 18.30 sampai 20.30 WIB.

"Selama dua jam itu tidak ada aktivitas lain selain belajar. TV dimatikan. Dan orang tua ikut mendampingi anaknya belajar. Setelah 6 bulan dan dievaluasi, ternyata menunjukkan kemajuan prestasi yang luar biasa. Makanya program itu kini diteruskan," tuturnya.

 

(sumber: jpnn.com)

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Minggu, 15 September 2019

Perkuat Kapasitas Auditor Demi Tingkatkan Program Responsif Gender di Sumatera Barat (41)

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) menyelenggarakan acara Penguatan Kapasitas Auditor Pengawas Daerah dalam Pelaksanaan Perencanaan dan Penganggaran…
Siaran Pers, Minggu, 15 September 2019

Perencanaan Pembangunan Butuh Suara dari Kelompok Anak (44)

Bali (15/9) – Tantangan perlindungan anak dalam pembangunan sangat beragam.
Siaran Pers, Sabtu, 14 September 2019

Forum Anak Bukan Organisasi Eksklusif (90)

Bali (14/9) – Ada satu syarat utama untuk menjadi anggota Forum Anak, yakni masih berusia anak atau di bawah 18…
Siaran Pers, Jumat, 13 September 2019

Perlindungan Setara bagi Anak Penyandang Disabilitas (82)

Disabilitas merupakan bagian dari keberagaman
Siaran Pers, Jumat, 13 September 2019

Tingkatkan Partisipasi Anak, Kemen PPPA Perkuat Peran Forum Anak (80)

Bali (13/09) – Partisipasi anak, merupakan satu dari 5 hak dasar anak yang terendah dalam hal pemenuhannya