Meneg PP dan PA Linda Amalia Sari Gumelar memberikan penghargaan prestisius

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 3155 Kali

PETISI "STOP TRAFFICKING OF CHILDREN & YOUNG PEOPLE"
PHOTO: DIAN EKAWATI / HUMAS KPP - PA


Jakarta, 26 Juli 2011 dilaksanakan serah terima 210.176 petisi "Stop Trafficking of Children and Young People, dari ECPAT Indonesia kepada Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Di Indonesia diperkirakan 100.000 anak dan perempuan diperdagangkan untuk tujuan seksual setiap tahunnya dan 30 persen dari perempuan yang bekerja untuk pelacuran di Indonesia berusia di bawah 18 tahun dimana secara khusus diperkirakan 40.000-70.000 anak Indonesia menjadi korban eksploitasi seksual komersial. Melihat seriusnya masalah perdagangan seks anak, ECPAT Internasional menginisiasikan "STOP The Trafficking of Children and Young People". Kampanye ini merupakan kampanye global yang masih berlangsung hingga saat ini.

Berikut kutipan sambutan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak:

"Penggalangan petisi sebagai salah satu strategi untuk mendorong pemerintah agar melakukan upaya yang lebih dalam penanganan perdagangan orang, khususnya perdagangan anak dan kaum muda, berisi tiga tuntutan yakni

  • Segera mengintegrasikan konvensi PBB untuk anak dan remaja ke dalam perundang-undangan di Indonesia;
  • Memberikan informasi dan pendidikan untuk masyarakat luas; dan
  • Menyediakan bantuan untuk rehabilitasi korban perdagangan anak dan remaja.

Namun demikian, dalam upaya untuk memberikan perlindungan kepada anak dan kaum muda (remaja) dari kejahatan perdagangan orang, khususya untuk tujuan seksual, sudah banyak program/aksi yang dilakukan pemerintah dan lembaga negara lainnya."

Petisi yang berhasil dikumpulkan dari publik ini langsung diserahkan kepada Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Ibu Linda Amalia Sari Gumelar, S.IP. Petisi yang berjumlah 210.176 tersebut merupakan simbol dan dukungan betapa besarnya perhatian publik untuk menyelamatkan anak-anak Indonesia dari bahaya eksploitasi seksual anak. (ILM).

Foto Terkait:

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Jumat, 07 Agustus 2020

Menteri PPPA: Perkawinan Anak Harus Dihentikan! (2)

Perkawinan bukanlah sekadar romantisme belaka
Siaran Pers, Kamis, 06 Agustus 2020

Menteri Bintang: Pengesahan RUU PKS Tidak Dapat Ditunda Lagi (15)

Jakarta (6/08) – Keputusan DPR RI untuk mengeluarkan Rancangan Undang-undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS) dari daftar Program Legislasi Nasional…
Siaran Pers, Jumat, 07 Agustus 2020

Perempuan Setara, Perempuan Merdeka (56)

Jakarta (07/8) – Menteri PPPA Bintang Puspayoga meyakini jika peran perempuan dalam rangka mengisi kemerdekaan dan pembangunan sangat dibutuhkan.
Siaran Pers, Jumat, 07 Agustus 2020

Lindungi Korban dan Tindak Tegas Pelaku Kekerasan Seksual, Kemen PPPA Dorong Pembahasan RUU PKS yang Komprehensif (81)

“Saat ini, kasus kekerasan seksual terus meningkat dengan bentuk dan pola yang semakin beragam. Kekerasan seksual sudah masuk dalam tahap…
Siaran Pers, Kamis, 06 Agustus 2020

Dorong RUU PKS, Wujudkan Aturan Terkait Kekerasan Seksual Berperspektif korban (82)

Meski Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS) telah dikeluarkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat RI (DPR RI) dari daftar pembahasan…